Breaking News
Join This Site
WALIKOTA FADLY AMRAN BERI SEMANGAT KAUM MILENIAL

WALIKOTA FADLY AMRAN BERI SEMANGAT KAUM MILENIAL


Realitakini.com. PADANG PANJANG Pemerintah Kota Padang Panjang bersama Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNB) menggelar Dialog Interaktif  dengan tema Teknologi Informasi, Media Sosial, Kreatifitas Anak Muda, dan Pemajuan Kebudayaan, Minggu, di Pendopo Rumah Dinas Walikota, Sabtu, (30/11) kemaren. Kegiatan tersebut merupakan rangkaian dari peringatan HJK ke 229.

Walikota H. Fadly Amran, BBA Datuak Paduko Malano menjadi pembicara bersama narasumber hebat lainnya antara lain ,Aria Kusuma Dewa, Arif Malin Mudo, Chairu Pramono, Dede Pramayoza, Kusen Dony Hermansyah dan Sudarmoko. Dialog dipandu oleh Edi Suisno, Dosen Teater ISI Padang Panjang.

Wako Fadly  menyampaikan, di Minangkabau dahulunya  anak muda dibesarkan di surau untuk memperkuat kepribadian dan  keagamaannya.

" Ditempa di surau itu dulu bukan untuk mendapatkan nilai rapor yang tinggi tapi agar mereka memiliki pengalaman untuk mandiri serta kuat agamanya," ungkap Walikota.

Hal itu menurut Walikota perlu di strategikan dengan zaman sekarang agar nilai - nilai pendidikan karakter di surau tersebut jangan sampai hilang.

Lebih lanjut, Wako Fadly mengatakan sekarang zamannya anak muda berkarya. Kemajuan teknologi informasi dengan eksistensi media sosial membuat anak muda berani mengekspresikan kebisaan mereka, dibuktikan dengan munculnya berbagai vlog dan film film yang mereka garap lewat jalur indi.

Media sosial bahkan bisa menjadi ajang untuk mempromosikan berbagai produk untuk berbisnis.

" Pemerintah harus hadir berkolaborasi dengan apa yang mereka inginkan bukan yang kita fikir mereka inginkan," ungkap Wako.

Sementara Kusen Dony Hermansyah Dosen Film Institut Kesenian Jakarta  mengajak para  generasi muda yang memiliki keinginan untuk membuat film dokumenter untuk mengesampingkan riset.

" Buat segala sesuatu yang kita pahami dan dekat dengan kita
Jangan alergi untuk mengupload," katanya.

Menurutnya, banyak dari apa yang ada dilingkungan ini  yang perlu disampaikan. Terkadang hal itu menurut kita biasa, tapi bagi orang lain itu luar biasa.

Beberapa diantara hadirin yang datang berasal dari peserta Festival Film Tentang Pemajuan Kebudayaan yang merupakan siswa dan siswi  SLTA wilayah Sumatera Barat, Bengkulu dan Jambi.(Habil)

Sukseskan Asian Games 2018