Atasi Masalah Blank Spot Di Kabupaten Solok ,Bupati Ambil Keputusan Cepat Dan Tepat

Realitakini.com-Arosuka 
Bupati solok Capt.H.Epyardi Asda, Dt. Sutan Majo Lelo,M.Mar dan rombongan Melakukan rapat koordinasi dan peninjauan lapangan titik titik blank spot dengan Asisten Deputi Koordinasi  Telekom unikasi dan Informatika Marsma TNI Dr. Penny Radjendra, S.T.,M.Sc. serta Kepala Bidang Teleko munikasi pada Asisten Deputi Koordinasi  Telekomunikasi dan Informatika  di Kabupaten Solok di ruang kerja Bupati Solok. Selasa 8/11/2022. Tampak hadir mendampingi Bupati Solok Kadis Kominfo Kab. solok Teta Midra, S.STP., M.Si
Perwakilan
-Provider
-PT. Telkom Indonesia
-PT. Telkomsel
-PT. Indosat Ooredoo Hutchison
-PT. XL Axiata
-PT. Smartfren Telcom

Bupati solok merasa sangat senang atas kehadiran Asisten Deputi Koordinasi  Telekomunikasi dan Informatika  Dan rombongan, karena untuk permasalahan akses internet sudah menjadi kebutuhan. Bupati mengatakan bahwa sebenarnya ini adalah momentum yang bagus, dikarenakan perubahan anggaran masih belum ketok palu, oleh karena itu untuk pembangunan BTS di daerah blank spot bisa di masukan ke perubahan anggaran.

Dalam dialog yang juga di hadiri oleh perwakilan provider, dan operator tersebut, memberikan ide berupa penawaran kepada pemerintah daerah, bahwa untuk membangun sebuah tower membutuhkan waktu yang lama. Ini di karenakan pembangunan di dasarkan oleh orientasi bisnis, perwakilan telkomsel mengatakan bahwa sebenarnya pembangunan tower tiap tahunnya tidak pernah berhenti, hanya saja skala prioritasnya yang sudah berbeda. 

Contoh untuk hal tersebut adalah untuk daerah yang penduduknya berada di perbukitan, dan terpisah jauh dari satu nagari ke satu nagari lainnya. Hal ini membuat operator mempertimbangkan dari segi bisnis, apakah dengan membangun tower di daerah tersebut memiliki untung yang tinggi atau tidak. Maka dengan itu, dengan semua titik potensi bisnis di daerah yang akan di bangun tower, pihak operator akan me-rangking daerah blank spot yang kemungkinan memiliki potensi bisnis yang bagus, daerah itulah yang akan di prioritsakan. 


Tidak hanya itu, untuk pengabulan permohonan pembangunan tower tersebut juga butuh waktu yang lama dan juga biaya yang tidak sedikit, serta faktor kontur daerah yang berbukit-bukit serta jumlah populasi jiwa di suatu daerah .  ia menyarankan kepada pemerintah daerah kab. Solok agar bekerjasama dengan pihak-pihak yang berpengalaman dalam membangun tower. Artinya andi selaku perwakilan telkomsel mengatakan bahwa akan lebih baik jika pemda lah yang menyediakan tower, dikelola oleh pemda yang bekerjasama dengan BUMNAG untuk pemeliharaannya. dengan begitu, tower yang di bangun bisa di sewakan kepada operator, dan operator siap untuk menyediakan perangkat yang di butuhkan(BTS), hal ini bisa berdampak pada lebih cepatnya perwujudan akses internet ke daerah blank spot tersebut.

Mendengar alternative yang di berikan operator, Bupati Solok merasa senang karena ada jalan keluar untuk permasalahan blank spot itu. Ia mengatakan ini bisa menjadi solusi bagi masyarakat yang sebena rnya punya banyak potensi untuk mengekspose UMKM, kesenian, produk hasil tani dan kebun seperti buah-buahan, sayur dan sebagainya. Dengan adanya akses internet, masyarakat bisa mengunduh bahan belajar untuk peningkatan SDM itu sendiri. Dan bupati juga berharap nantinya kabupaten solok bisa maju, dan menjadi daerah yang canggih yang bisa mengakses internet dan terhubung dengan internet.

Di akhir sesi dialog yang hangat dan panjang tersebut, Bupati telah mengambil keputusan untuk membangun tower di 10 titik blank spot yang ada si kab. Solok. Untuk daerah yang akan dibangun Bupati meminta dinas kominfo bekerjasama dengan operator untuk survey lokasi. Bupati meminta dinas kominfo bergerak cepat, agar nantinya tower yang akan dibangun tersebut, bisa di masukan ke dalam rancangan perubahan anggaran yang masih belum ketok palu.

Untuk memperjelas situasi dan kondisi daerah yang menjadi titik blank spot seperti yang telah di bicarakan, Bupati mengajak  Asisten Deputi Koordinasi  Telekomunikasi dan Informatika beserta provider dan operator turun langsung  survei ke lapangan. daerah yang di kunjungi adalah Kec. IX Koto Sungai Lasi, tepatnya di Nagari Bukit Bais. 

Dalam kesempatan itu, bupati yang tidak bisa turut ikut serta mendampingi  Asisten Deputi Koordinasi  Telekomunikasi dan Informatika, dalam hal ini di wakili oleh staf ahli Mulyadi Marcos, S.E.,M.M untuk melihat daerah yang menjadi titik blank spot.

Dalam sambutannya, Wali Nagari Bukit Bais Usnidar menyampaikan rasa syukur dan terima kasih atas kehadiran  Asisten Deputi Koordinasi  Telekomunikasi dan Informatika beserta rombongan, Nagari yang terdiri dari 3 jorong yang berpopulasi lebih kurang 1800 jiwa tersebut sangat membutuhkn akses internet. Karena saat ini masih menggunakan wifi yang pengunaannya masih terbatas, dan di bagi-bagi. Ia sangat berharap karena besar manfaatnya, sperti bisa mempromosikan produk UKM dan kesenian. Dan juga Wali Nagari berharap nantinya nagari Bukit Bais bisa maju seperti halnya Nagari Cupak.

Di lanjukan oleh Mulyadi Marcos, yang mengatakan bahwa dari dulu Diskominfo telah berjuang untuk mengatasi masalah blank spot yang ada di kabupaten solok, ad 24 titik yang terdiri dari 7 kecamatan dan 24 nagari. Permasalahannya, yang dibantu untuk BTS bisa melalui Bakti kominfo, dengan syarat daerah tersebut adalah daerah 3T, dan sebenarnya di kab. Solok masih ada daerah 3T yaitu Tigo Lurah. Namun untuk hal yang tidak diketahui, daerah Tigo Lurah ini sudah tidak menjadi daerah 3T. 

Untuk solusinya, daerah bekerjasama dengan pemerintah untuk membangun tower dimana daerah ter sebut menyediakan lahan dan nantinya pemda akan bekerjasama dengan operator untuk membangun BTS.dalam sambutannya, Penny mengucapkan terimakasih kepada nagari Bukit Bais untuk sambutan nya yang luarbiasa Ia menjelaskan tugas dari Kemenkopolhukam adalah korsidal,( koordinasi, sing kronisasi dan  pengendalian). Kususnya dalam konteks pembangunan telekomunikasi ini sperti yang ada di daerah ini, telah terjadi blank spot sehingga Kemenkopolhukam berkoordinasi dengan stakeholder, provider, operator, Kadis Kominfo dan Menkominfo. Memang secara teknis ini di bawah kementrian komunikasi dan informatika untuk pembangunan sarana teknis.

Berdasarkan pembicaraan dengan bupati beserta rekan-rekan operator, bahwa Bupati telah mengambil keputusan untuk rencana membangun BTS untuk memperkuat akses internet.  Pemerintah sangat mendorong masalah ekonomi digital ini, sangat di sayangkan bahwa seperti yang di katakan wali nagari Bukit Bais, hasil UKM dan hasil bumi tidak bisa di ekspose terkendala akses jaringan yang tidak ada. 
Yang lebih mengkhawatirkan nanti hasil produk bisa diklaim orang lain dan kita yang dinagari tidak tahu apa-apa.Ia berharap dengan platform digital yang telah baik bisa meningkatkan ekonomi masyarakan beserta SDM nya. (. kmf/ RK))

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama