Follow Us

header ads

Miliki Mesin Metrologi, Kini Transaksi Perdagangan di Kota Blitar Jadi Mudah

Realitakini.com~Blitar.
Kota Blitar mulai hari ini resmi memiliki mesin Metrologi Legal sebagai sarana kebenaran pengukuran serta pelayanan tera, tera ulang dan pengawasan terhadap alat ukur, takar, timbang dan perlengkapannya (UTTP) dalam hal transaksi perdagangan. 

Pjs Walikota Blitar Jumadi mengatakan, kota Blitar harus dapat menjadi daerah tertib ukur atau DTU. Kata dia, itu harus diraih melalui pembentukan bengkel Metrologi. Bengkel Metrologi, menurutnya merupakan upaya Pemerintah Kota (Pemkot) Blitar melaksanakan pelayanan kemetrologoian secara mandiri. 

"Untuk itu, saya menyambut baik terbentuknya bengkel Metrologi di kota Blitar. Dengan bengkel Metrologi, kota Blitar mempunyai kewenangan untuk melaksanakan kegiatan pelayanan tera, tera ulang dan pengawasan terhadap alat ukur, takar, timbang dan perlengkapannya (UTTP)," jelasnya seusai meresmikan bengkel Metrologi di Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disperdagin) Pemkot Blitar, Kamis (03/12/2020)

Pembentukan bengkel Metrologi, menurutnya sekaligus memenuhi Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, dimana salah satu kewenangan yang dilimpahkan ke kabupaten/kota adalah pelayanan tera, tera ulang UTTP dan pengawasan. 

"Kegiatan pelayanan tera ini bersifat Mandatory. Sehingga, setiap kabupaten kota harus mampu melaksanakan pelayanan kemetrologoian secara mandiri. Karena kalau kita tidak punya Metrologi, kita akan kesulitan bertransaksi perdagangan karena tidak adanya legalitas alat ukur yang digunakan," terangnya. 

Kepada pelaku usaha dalam bertransaksi perdagangan menggunakan UTTP, kata Jumadi, diwajibkan untuk memeriksa atau melakukan tera ulang UTTP. Apabila pelaku usaha tidak tertib memeriksa UTTP yang digunakan dan terbukti rusak, pelaku usaha tersebut bisa dikenakan sanksi.

"Dalam kerangka itulah saya mengapresiasi Dinas Perdagangan dan Perindustrian telah melangkah dengan membangun bengkel Metrologi di kota Blitar. Hal ini menunjukkan komitmen yang luar biasa dalam pelayanan kepada masyarakat. Sehingga memberi kontribusi positif terhadap peningkatan ekonomi masyarakat kota Blitar dan dunia usaha. Untuk itu, saya mengingatkan agar bengkel Metrologi berjalan optimal dan harus dilengkapi dengan sarana prasarana yang dibutuhkan dan dipersyaratkan oleh Metrologi," paparnya.

Kepala Disperdagin Pemkot Blitar Arianto menambahkan, institusinya siap memperkuat penyempurnaan fasilitasi bengkel Metrologi. Ari, sapaan akrabnya Arianto, menyebut keberadaan bengkel Metrologi di kota Blitar memang perlu terus diberikan kelengkapan sarana prasarananya. 

Maksi saat ini awal operasional keberadaan bengkel Metrologi memiliki keterbatasan sarana prasarana, pelayanan fasilitas publik ini dipastikan diberlakukan dengan optimal dan profesional. 

"Setidaknya ini merupakan satu langkah yang baik bagi masyarakat kota Blitar. Semoga keberadaan UPTD Metrologi Kota Blitar ini akan membawa keberkahan bagi kita semua," pungkas Arianto.

Diketahui, melalui acara persemian bengkel Metrologi ini Disperdagin Pemkot Blitar juga berkesempatan menyerahkan bantuan rombong dan tenda lipat kepada pedagang kaki lima serta etalase kepada PHRI Kota Blitar. (hms / edy)

Posting Komentar

0 Komentar

Selamat Datang di Website www.realitakini.com, Semoga Anda Puas, Silahkan coment dan share...Tertanda Pemred: Cimrawati SI.Kom