Follow Us

header ads

Dukung Pemkot, Unihaz Sinkronkan Kukerta dengan Program Persampahan

Realitakini.com-Bengkulu 
 Berdasarkan Permendikbud nomor 3 tahun 2020, dalam pasal 15 ayat 1 dimaksudkan bahwa perguruan tinggi dapat men sinkron kan program persampahan dalam program studi dan diluar program studi.

Oleh karena itu, pihak Pemkot Bengkulu minta kerjasama seluruh perguruan tinggi yang ada di Kota Bengkulu untuk men dukung program pemkot dalam pengendali an sampah.

Ini dijelaskan kembali oleh wakil walikota Bengkulu Dedy Wahyudi kepada rektor Universitas Prof. Hazairin (Unihaz), Senin (25/1/2021), seperti yang sudah ia jelaskan kepada rektor Unib, Unived dan UMB pada kesempatan sebelumnya.

Dedy datang ke Unihaz bersama TP2KB didampingi oleh Kadis Lingkungan Hidup, Kadis Kesehatan dan perwakilan dari dinas perkim menemui Rektor Unihaz Dr.Ir Yulfiperius bersama para warek guna menyampaikan rencana kerjasama terkait masalah sampah.

“Kita akan buat kerjasama dengan perguruan tinggi dengan tema Merdeka Belajar, Merdeka Sampah. Seluruh perguruan tinggi akan kami datangi. Intinya bagaimana kita mensinkronkan tematik yang dicanangkan Mendikbud saat ini,” ujar Dedy.

Dedy menjelaskankan, dalam Permendikbud 3 tahun 2020 itu, maksud dari merdeka belajar merdeka sampah adalah mahasiswa diberi kesempatan untuk memberikan edukasi kepada masyarakat saat kuliah kerja nyata (kukerta).

“Karena dalam mengatasi persoalan sampah ini, yang tidak kalah penting adalah meng ubah prilaku masyarakat dengan memberi kan edukasi. Jadi mohon kepada pihak kampus setiap ada kukerja mohon disinkron kan dengan program persampahan,” kata Dedy.

Pada kesempatan itu juga Dedy mem presentasikan dan memaparkan terkait kondisi sampah di Kota Bengkulu sehingga perlu ada penanganan yang serius dengan melibatkan seluruh stakeholder, perusahaan dan seluruh perguruan tinggi.

“Jumlah sampah di Kota Bengkulu 774 m3 per hari, dan 23,220 m3 perbulan. Saat ini kita punya 38 lokasi kontainer. Setiap tahun, Rp 5,3 miliar APBD yang digelontorkan untuk mengurusi sampah saja termasuk gaji petugas kebersihan. Artinya begitu besar cos yang dikeluarkan,” beber Dedy.

Masalah sampah ini, lanjut Dedy harus diatasi bersama-sama. Sebab banyak sekali dampak dari sampah seperti banjir, bau tak sedap, jorok, tidak sehat dan lainnya. Ini juga disebabkan buruknya sistem drainase.

Agar Kota Bengkulu kembali mendapatkan penghargaan kota sehat, maka masalah sampah harus segera dibenahi.

“Kota Bengkulu sudah 3 kali dapat peng hargaan kota sehat. Insya Allah tahun ini dapat lagi,” kata Dedy.

Rektor Unihaz Dr.Ir Yulfiperius pada intinya menyatakan pihaknya siap untuk bekerja sama dengan pemkot terkait masalah sampah.

“Sampah ini memang menjadi persoalan besar bagi kita untuk kita selesaikan bersama-sama. Intinya Unihaz siap mengedukasi masyarakat. Kami siap bekerjasama dengan pemkot,” demikian Yulfiperius. (Rk/Mc)

Posting Komentar

0 Komentar

Selamat Datang di Website www.realitakini.com, Semoga Anda Puas, Silahkan coment dan share...Tertanda Pemred: Cimrawati SI.Kom