Turunkan Harga BMM , Yel Yel 1000 Lebih Masa Datangi DPRD Sumbar

Realitakini.com--Padang 
Naiknya harga, menimbulkan lebih 1000 massa berbagai aksi, di antaranya gerakan aliansi mahasiswa di Sumatera Barat.Sesuai surat yang dilayangkan pada Kepolisian Resort Kota Padang, unjuk rasa dalam bentuk orasi, aksi teatrikal, dan panggung demokrasi, dengan penanggung jawab Irwandi, meng ambil tempat di depan kantor DPRD Sumbar, Rabu 7/9-2022.

para pengunjuk rasa menginginkan untuk melakukan aksi di dalam kompleks DPRD, sambil berteriak-teriak serta mengucapkan yel-yel agar diperbolehkan masuk. DPRD Mahasiswa UIN lebih dahulu mendatangi gedung DPRD Sumbar, selanjutnya disusul UNU, HMI, dan berbagai kampus lainnya, setelah 1 jam lebih kemudian disusul massa dari UNP, dengan mengambil titik kumpul di simpang Khatib Sulaiman-Joni Anwar, dengan membawa alat pengeras suara memakai mobil pickup.

Setelah rombongan mahasiswa UNP bergerak menuju pintu Utara gedung DPRD Sumbar, disusul gelombang dari Unand dengan beberapa kampus lainnya. Meskipun surat yang diterima sekretaris DPRD Sumbar Raflis, menerangkan kalau aksi hanya di depan gedung, namun dengan kebijakan langsung berkoordinasi dengan  Wakil pimpinan DPRD Sumbar Irsyad Syafar, agar bisa menerima dan menampung aspirasi mahasiswa.

Selain berkordinasi dengan pimpinan DPRD, Raflis juga melakukan komunikasi dengan aparat keaman an, agar suasana unjuk rasa bisa tetap kondusif, se hingga semua terakomodir dengan baik.Gelombang unjuk rasa yang dimulai pukul 13.00 wib tersebut terus semakin ramai, dan melakukan orasi secara bergantian, namun tetap berada di depan kantor DPRD Sumbar, dengan pengawalan aparat keamanan dari berbagai satuan.

Saat gelombang mahasiswa terakhir melewati khatib Sulaiman (pintu utama) gedung DPRD Sumbar, wakil ketua Irsyad Syafar di dampingi Sekwan Raflis dan Kapolresta Padang sedang menerima aliansi mahasiswa dari KAMMI.

Pada kesempatan tersebut Irsyad Syafar mengatakan, sebagai pribadi maupun fraksi PKS sejalandengan mahasiswa menolak kenaikan BBM, karena berimbas pada semuanya, termasuk kenaikan harga sembako, namun sebagai pimpinan DPRD Sumbar ia akan membawa semua tuntutan masyarakat pada rapat anggota DPRD, namun tetap melanjutkan tuntutan tersebut pada pemerintah pusat, DPR-RI serta pihak lainnya pada saat itu juga.

“Sebagai pribadi dan fraksi PKS saya sejalan dengan adek-adek, karena akan berimbas pada semuanya, termasuk kenaikan harga bahan pokok dan menyusahkan rakyat, namun sebagai pimpinan Dewan tetap akan membawa ini pada pembicaraan selanjutnya, namun semu tuntutan akan kita sampaikan hari ini juga pada pemerintah pusat, DPR-RI dan lainnya, sehingga pemerintah mengetahui kemauan masyarakatnya,” tutur Irsyad Syafar.

Usai menerima aksi dari KAMMI, Irsyad Syafar kembali menemui aliansi BEM di pintu utara, namun sedikit terjadi ketegangan, karena pengunjuk rasa menginginkan untuk bertemu langsung ketua DPRD Sumbar.

Akhirnya dilakukan pembicaraan dengan Isrsyad Syafar yang di dampingi Eviyandri Rajo Budiman dari fraksi Gerindra, Sekwan Raflis, Kapoltabes Padang, Kabag Umum, Kabag Perencanaan, beberapa kasubag dan staf lainnya, duduk bersila dihalaman kantor DPRD Sumbar, agar bisa meminta waktu dan diterima ketua DPRD Supardi.

Dalam negosiasi yang langsung mendengarkan percakapan antara ketua DPRD Sumbar Supardi dan wakil ketua Irsyad Syafar, memberikan waktu pada utusan aliansi BEM melakukan pertemuan Jumat (9/9/2022), sekitar pukul 13.00 wib-14.00 wib.

Usai melakukan dialog dengan urusan BEM, pukul 15.50 Wib, Irsyad Syafar di dampingi Eviyandri Rajo Budiman kembali menemui pengunjuk rasa di luar gerbang, dan menerima semua tuntutan untuk disampaikan pada tingkat yang lebih tinggi.

Ketika menemui mahasiswa, kembali Irsyad Syafar menegasakan, bahwa dirinya dan fraksi PKS men olak kenaikan BBM. Usai menemui mahasiswa, pukul 16.11 Wib, mahasiswa kembali pada posko masing-masing dengan tertib, tanpa ada anarkisme.(* RK)

 

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama