Walikota Solok Hadiri Tausyiah Peringatan Isra Mi'raj Nabi Muhammad SAW 1443 H

Realitakini.com- Kota Solok
Walikota Solok Zul Elfian Umar, menghadiri kegiatan Tausyiah dalam rangka peringatan Isra Mi'raj Nabi Muhammad SAW 1443 H, di Masjid Agung Al Muhsinin Kota Solok, Jumat (25/2/2022).

Turut hadir, Sekda Kota Solok Syaiful A, Kakan Kemenag Kota Solok Eri Iswandi, Asisten, Staf Ahli, Kepala OPD dan pejabat administrator, pengawas serta Kepala Sekolah di lingkup Pemerintah Kota (Pemko) Solok. Tausyiah pada kesempatan itu disampaikan oleh Ustad Asyam Hafizh dari Kota Bukittinggi.

Dalam sambutannya, Walikota Solok mengajak seluruh hadirin yang hadir untuk sejenak merenungkan kembali, bagaimana eksistensi peristiwa Isra Mi’raj Rasulullah SAW, untuk mengingatkan kembali kepada kita bersama mengenai kisah perjalanan Isra Mi’raj Nabi Muhammad SAW. 

"Secara akal fikiran semata, perjalanan Rasulullah SAW dari Masjidil Haram yang berada di kota Mekkah ke Masjidil Aqso di Kota Palestina, yang berjarak beribu-ribu kilometer ditambah dengan perjalanan Mi’raj yaitu perjalanan dari Masjidil Aqso ke langit ketujuh sampai di Sidratul Muntaha hanya ditempuh hanya dalam waktu beberapa jam saja," sebut Walikota Solok.

Kalau dipikir secara logika, lanjutnya, tidaklah mungkin terjadi karena dimasa itu teknologi canggih belumlah ada. Namun jika kita pandang dengan kaca mata keimanan, maka itu sangat mungkin terjadi dengan terjadi dengan satu kata kunci “jika Allah, Tuhan semesta Alam sudah berkehendak, maka apapun bisa terjadi”, apalagi peristiwa itu dialami oleh kekasih Allah, Nabi Muhammad SAW. 

"Rasulullah diperjalankan oleh Sang Khaliq, maka tidak ada kata yang bisa menyanggah peristiwa ini. Maka sudah sepantasnya lah kita sebagai umat beliau mengimani dan meyakini peristiwa Isra Mi’raj ini dengan penuh keimanan," ingatnya.

Disampaikannya, salah satu hikmah Isra Mi’raj yang paling penting adalah tentang kewajiban sholat lima waktu, yang Allah SWT perintahkan langsung kepada Nabi Muhammad SAW. Jika sholat didirikan dengan khusyuk dan benar, maka akan dapat mengantarkan kita kepada keteraturan, tertib, disiplin dan istiqomah dalam menjalankan proses kehidupan sehari-hari. Sebab dalam sholat terdapat prinsip keteraturan dan ketepatan dalam dimensi waktu maupun cara geraknya. 

"Ibadah sholat juga mengandung makna kebersamaan dan jama’ah wajib mentaati, mematuhi pimpinan, yaitu imam. Maka dalam rangka menanamkan rasa dan semangat keagamaan pada masyarakat, tata cara ibadah sholat hendaknya diajarkan kepada anak-anak kita sejak dini," ajaknya.

Dikatakannya, kunci keberhasilan sholat terletak pada peran orang tua dalam mendidik, dan membesar kan anak-anak dengan berlandaskan pendidikan agama islam. Dengan kondisi keluarga yang sejahtera dan bahagia disertai suasana keagamaan yang kental, sudah tentu akan mewujudkan masyarakat yang aman, tentram, bahagia dan berimplikasikan kepada tatanan masyarakat yang harmonis.

Pada kesempatan itu, Walikota Solok juga menyerahkan hadiah kepada para pemenang lomba pidato virtual tingkat SLTP/MTs se-Kota Solok, yang telah dilaksanakan pada tanggal 22 sampai 24 Februari 2022, dalam rangka memperingati Isra Mi'raj Nabi Muhammad SAW. Lomba pidato tersebut, mem perlombakan pidato bahasa Indonesia, pidato Bahasa Arab dan pidato bahasa Inggris. (Syafri)

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama