Diskominfo Pessel Usulkan Ke Kementrian Kominfo RI Soal Blankspot Dan Titik Lemah Sinyal Selular Di Pesisir Selatan.

 Junaidi Kepala kominfo Pesisisr Selatan 
Realitakini.com--Pesisir Selatan 
Untuk pemerataan masyarakat mendapatkan jaringan selular untuk hubungan komunikasi, maka  kepala Dinas Diskominfo Pesisir Selatan, Junaidi sudah melakukan upaya ke pihak-pihak terkait.Upayanya ada lah dengan menyampaikan dan mengusulkan ke Kementrian Kominfo RI soal blankspot dan titik lemah sinyal selular di Pesisir Selatan.

Lemah sinyal selular tetap menjadi perhatian pemerintah daerah ,”kata Juanidi . Lebih lamjut  Juanai me ngatakan,”Kabupaten Pesisir Selatan dengan jumlah 15 kecamatan, 182 nagari dan 480 kampung belum semuanya tersentuh sinyal selular secara normal.

"Di era perkembangan teknologi yang begitu pesat ini, masih terdapat sejumlah wilayah yang blankspot dan lemah sinyal selularnya," katanya, Selasa (3/1) di Painan.Data terakhir yang disampaikan, Diskominfo menyebut terdapat 16 titik lemah sinyal selular. Lalu, masih ada titik blankspot di 6 titik.Titik blankspot tersebut berada di Langgai, Muaro Aia, Limau Gadang, Sungai Gambia Tapan, Pasia Laweh dan Jalamu.
Sedangkan, 16 titik sinyal lemah sinyal selular tersebar di beerapa kampung di Kecamatan IV Nagari Bayang Utara, Sutera, Lengayang, Ranah Pesisir serta Linggo Sari Baganti.

"Secara aplikasi, semua titik lokasi blankspot dan titik sinyal lemah tersebut sudah disampaikan ke Kominfo dan telah disetujui untuk upaya pengembangan jaringan selular ke depan, namun untuk realisasi nya kita akan tunggu, " ucapnya.

Upaya pengembagan jaringan selular dengan menambah pembangunan menara pemancar sinyal nantinya juga melibatkan kerjasama berbagai pihak. Misalnya dengan pihak Telkomsel.Sembari menunggu kabar untuk pengembangan jaringan selular itu, pemerintah daerah juga mempersiapkan penyediaan lahan. Hal tersebut untuk mendukung kelancaran kegiatan pembangunan saat program yang direncanakan mulai direalisasikan.

"Kita di Pemda akan fasilitasi itu, sehingga jika suatu saat nanti ada penambahan pembangunan pemancar jaringan selular, kita sudah siapkan itu," ulasnya.Junaidi menyebut pada 2021 lalu, sebanyak 18 titik sinyal lemah dan blankspot sudah memiliki sinyal normal berkat adanya pembangunan pemancar jaringan. Dan di 2022 hanya terealisasi di dua titik."Untuk 2023 kita lihat nanti," tutupnya ( Kmf/Rk).

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama